Kamis, 05 April 2012

Dear diary, hari ini, aku......
najong, sejak kapan jadi unyu begini?

Ok. Jadi, hari ini, gue, venna, erra, nadine, vanny, sama della itu ke MKG. SO HAPPY!! Ini adalah jalan-jalan pertama gue sama anak sanyo setempat sejak pertama kali gua menginjakkan kaki di sanyo (that means, 3 years!) Yep, kita kesono sebagai pelarian dari tempat ferlita yang kebanyakan orang dan sekalian buat nonton The Hunger Game (y)

Jadi, mungkin semua orang yg ikut hari ini udah mulai menduga acara pergi-pergi kali ini bakal rempong kuadrat akar tiga bagi lima. Dan ternyata, yeah we are. Sempet banyak gonjang-ganjing diantara kami. Transportasi misalnya. Hari Selasa kemarennya mah gua sama nadine udah PD 1500% kalo pergi ke gadingnya bisa naik sopir bapaknya dia, ato naik mobil bokap, dianter sama koko gua. Lalu, kegundah gulana hati erra yang mutusin buat naik angkot sama della dan venna. Hingga pada akhirnya....


kita ke gading naik taksi.


Gua, erra, dan venna, sebagai teman sebotis dan seautis, memutuskan untuk naik taksi blubet (?) yang disopiri oleh seorang bapak bermuka panjang dengan rambut keriwil seperti roma irama bernama Pak Asri (beneran lho ini namanya!!). Dan entah kenapa, sejak kita bertiga duduk di dalem taksi, alarm botis di diri gua erra venna langsung bunyi dan pada akhirnya, kita bener-bener mempermalukan diri kita di hadapan Pak Asri yang innocent itu....

Mulai dari ngomongin taksi terbang, argo di setting ulang, nyari nasi padang (kata erra lumayan buat makan di bioskop. Kurang gila apa coba itu bocah.), sampe pengkhianatan antara 2 sohib yang udah temenan setaon. Ya, Pak Asri sopir taksi gua erra venna, dengan Pak Solihin, sopir taksi della vanny nadine. Mungkin mereka emang temen yang bersikap seperti bestfriend, jadi pak asri menyarankan (nyuruh tepatnya) venna buat bbm della (ato nadine) buat kasih tau kalo mau ngomong ama pak solihin suaranya agak teriak dan balasan dari pak solihin yang mengatak kalo pak asri lah yg budeg.


Ok lah, skip dulu cerita tentang kisah persahabatan antar sopir ini, let's move on.


Jadi, setelah sampe di gading, kita langsung meluncur ke XXI buat nonton The Hunger Game. Gua kira itu pertamanya film tentang game kuda nil (itu lhoo yang game nya! yang ada kuda nil 3 kalo gasalah) ternyata kata della, itu tentang film yang pokoknya begitu deh! baru pas gua liat trailernya, ternyata ada mantan suami gua, aa Josh. Aww langsung melesat nonton! Selama film, gua dengan sukarela duduk di paling pojok deket dinding dengan venna di sebelah kiri gua. Karna gua lupa bawa uang tambahan, jadi gua minjem sana sini (selasa utang gua segunung kilimanjaro ini aaaa). Oh ya, bisa dibilang, gua adalah orang paling gatau diri ini hari-__-

Selama film berlangsung, imajinasi liar venna tetep jalan, kebukti saat dia bilang ada naughty di film itu (karena ada ruangan warna pink yg kayak di naughty di hunger game nya) sampe krim penyembuh luka yg ga ada gara-gara buat bumbu ayam bakar........ krik.
Tapi, visi misi gua della venna itu sama; Josh nya!!!!!!
Jir dia itu ganteng bangetsss masih ga nyangka kalo dia udah 18 taon (sekitar itu lah) padahal terakhir gua liat dia masih kecil unyu dan innocent di Zathura ato Bridge Of Terabithia >//<


Ok lah, pegelangan tangan gua udah mulai pegel jadi skip aja langsung sama beberapa kejadian 'WOW'nya Nadine. Ya, bocah berambut ikal dan linglung ini telah menjadi korban kekejian temannya sendiri. Telah dilaporkan bahwa ia sudah beberapa kali di tinggal oleh teman-temannya. Entah itu karena dia jalan sendirian, karena sibuk liatin barang-barang di toko, ataupun karena ia berhenti buat beli minuman. Begitulah, nadine adalah anak SMP kesepian yang sering menjadi bahan tertinggal. Bagaikan buku pr yang selalu ketinggalan (atau memang sengaja ditinggal) di rumah....

Nah, udah mau abis nih post! Karena kita pergi ke gading naik taksi, pulangnya juga dong. Again, gua venna erra naik taksi blubet dari mall. Gua sengaja naik taksi dibelakang si vanny punya karena ngeliat tampang bapak sopirnya kayaknya baik dan bisa di ajak ngebotis bareng kayak pak asri tadi. Dan pada 10 menit awal, pak sopir itu tetep stay cool, until venna scolded him to be more active.. Dan sejak itu, bapak sopir yang belakangan diketahui namanya sebagai Pak Agus ini pun menyambut ajakan kita untuk ngebotis bareng /yey

Tapi ngebotis nya pak agus gak terlalu lama juga kok karena dia ternyata adalah seorang yang sangat bijaksana! Well, i think he is. Saat venna bilang mau ngenalin dia sama nadine (sumpek, nadine bener-bener kasian ini hari.) dan suruh follow twitternya pake akun blubet (dan suruh mbak2 di KFC juga sama pak asri buat follow nadine), sampe dia jawab idola dia adalah istrinya seorang saat kita tanya idolanya siapa /applause/


Oh well, my wrist start to hurt a bit. See ya !

Tidak ada komentar:

Posting Komentar